tugas bagian legal proyek

Pada pelaksanaan sebuah proyek properti, tugas divisi legal adalah mengurus dan mempersiapkan seluruh urusan legalitas proyek, seperti legalitas perusahaan, legalitas tanah, hingga legalitas ketika terjadi penjualan.

Sebuah proyek properti tidak akan bisa dilaksanakan dan dijual jika urusan legalitas belum clear.

Oleh karena itu, sewajarnya developer memiliki tim legal yang handal supaya proyek dapat dilaksanakan sesuai target dan perencanaan.

Tugas dan tanggungjawab divisi legal dalam hal mengurus legalitas proyek

Dalam hal mengurus legalitas proyek, kerjaan pertama divisi legal adalah memastikan tanah yang akan dijadikan proyek tidak bermasalah atau tidak ada sengketa.

Untuk memastikan tanah tidak sengketa, harus dilakukan pengecekan mulai di kantor lurah/desa, notaris atau kantor pertanahan.

Setelah memastikan status tanah tidak sengketa langkah selanjutnya adalah mengurus pembelian lahan sampai terbitnya sertifikat induk (HGB) atas nama badan hukum peseroan terbatas (PT). Kemudian setelah perijinan selesai dan siteplan sudah disahkan pekerjaannya dilanjutkan dengan memecah sertifikat menjadi sertifikat per-kavling sesuai dengan siteplan.

Untuk mengurus perijinan proyek, langkah pertama yang harus dilakukan oleh divisi legal adalah menyusun proposal dan dokumen perijinan proyek sesuai dengan ketentuan undang-undang, peraturan daerah (Perda) dan perarturan-peraturan lain yang berlaku. Pada umumnya, perijinan proyek dimulai dengan mengajukan proposal ijin lokasi, pengesahan siteplan dan IMB.

Dimana untuk mendapatkan pengesahan siteplan dan IMB banyak tahapan yang harus dilalui seperti ijin lingkungan, Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal),  Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL), ijin peil banjir, ijin rekomendasi tanah makam. Petugas bagian legal musti sanggup mengurus itu semua tepat waktu!.

Sejalan dengan itu, ketika pengurusan perijinan sudah dimulai atau kepastian perijinan sudah didapatkan, divisi legal (didampingi oleh direktur operasional/staf lainnya) melanjutkan tugasnya yaitu melakukan sosialisasi kepada warga di sekitar lokasi proyek dan membuat dokumentasi tertulis.

Sosialisasi dilakukan sebaiknya dihadiri oleh perangkat daerah mulai dari ketua RT/RW, kepala desa, camat dan pemangku kepentingan (stake holder) lainnya yang berkaitan dengan pelaksanaan proyek.

Tugas dan tanggungjawab divisi legal dalam hal mengurus penjualan melalui Kredit Pemilikan Rumah (KPR)

Apabila penjualan proyek dilakukan dengan KPR, maka langkah pertama yang harus dilakukan oleh divisi legal adalah menyiapkan proposal kerjasama (PKS) dengan bank.

Tugas divisi legal selanjutnya adalah mengurus seluruh persiapan pengajuan KPR mulai dari mempersiapkan dokumen awal pembelian, penyusunan data konsumen sesuai persyaratan bank sampai dilakukan akad kredit.

Persiapan dokumen awal pembelian berupa booking form atau formulir pemesanan rumah agar ketika konsumen menyatakan setuju untuk membeli maka mereka bisa langsung diikat.

Bisa juga langsung dibuatkan perjanjian pendahuluan jual beli (PPJB) untuk masing-masing konsumen.

Tidak hanya itu, divisi legal juga bertugas mengurus seluruh persyaratan pencairan KPR seperti membantu konsumen membuka rekening tabungan di bank pemberi kredit, membantu konsumen menyiapkan dokumen-dokumen yang diperlukan untuk pelaksanaan akad kredit atau jual beli (AJB) di notaris/PPAT, termasuk mengurus nomor pokok wajib pajak (NPWP), membuat dan mendokumentasikan seluruh bukti setoran seperti bukti setoran pajak penghasilan (PPh), Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB, dikenal juga sebagai pajak pembeli),  bukti pembayaran biaya AJB dan balik nama, pembayaran asuransi, provisi dan lain sebagainya.

Selain itu, divisi legal juga wajib membuat database konsumen yang mengajukan kredit pemilikan rumah (KPR), termasuk juga database konsumen yang tidak mengajukan KPR.

Database diperlukan untuk membuat tertib administrasi sehingga perkembangan pernjualan proyek bisa diketahui dengan mudah.

Terakhir, bagian legal membuat rencana anggaran untuk keperluan legalitas dan membuat laporan penggunaannya. Karena bagaimanapun pengerjaan legalitas, mulai dari proses sertifikasi lahan dan perijinan sampai dengan pembangunan dan penjualan membutuhkan biaya.

Mengingat begitu pentingnya pekerjaan bagian legalitas ini, maka tidak sembarang orang yang bisa ditempatkan pada posisi ini, sekurangnya orang tersebut harus memiliki kualifikasi sebagai berikut:

  • Mampu bersikap, berperilaku dan bekerja dengan jujur. Kejujuran dibutuhkan supaya dia tidak tergoda untuk memanfaatkan jabatannya untuk meraih keuntungan pribadi dan merugikan perusahaan.
  • Dapat bekerjasama dalam tim. Kemampuan bekerjasama dalam tim penting untuk dimiliki oleh orang yang berada di divisi legal ini karena karena dalam proses pengurusan legalitas, dia tidak bisa bekerja sendiri. Jika dilihat dari prosesnya, pengurusan legalitas selalu berhubungan dengan bagian lain, seperti membuat surat perintah kerja (SPK) ke kontraktor ia bekerjasama dengan bagian konstruksi. Untuk mengurus KPR dia bekerjasama dengan bagian marketing dan untuk meminta anggaran dia bekerjasama dengan bagian keuangan. Jika dia tidak bisa bekerjasama dalam tim maka komunikasi antar divisi tidak lancar dan akan mengganggu perjalanan proyek.
  • Memiliki kecermatan dan ketelitian, terutama saat membaca dan membuat dokumen-dokumen perjanjian. Kecermatan dan ketelitian diperlukan supaya tidak terjadi perselisihan tentang perikatan dengan pihak lain nantinya.
  • Memahami dan mampu mempersiapkan persyaratan jual beli dan perikatan dengan bank dan sanggup melaksanakan prosesnya. Dalam hal ini bagian legal bekerjasama dengan notaris/PPAT yang ditunjuk untuk melaksanakan jual beli dan melengkapi persyaratan akad kredit sesuai ketentuan bank kreditur.
  • Mampu berfikir logis, obyektif dan jernih berdasarkan fakta.
  • Kemampuan memahami bahasa hukum.
  • Memiliki sikap tegas dan teguh pendirian.
  • Mampu berkomunikasi dengan lugas dan jelas.
  • Memiliki kemampuan bernegosiasi.
  • Mampu menyusun dokumen perizinan dan perjanjian kerjasama dengan bank.
  • Memahami dengan baik undang-undang dan segala peraturan pertanahan, hukum perpajakan dan peraturan yang berhubungan dengan pembangunan proyek properti.
  • Memiliki kemampuan advokasi, seperti mampu memahami urutan dan detil beracara di pengadilan.

Masukkan Nama dan Email Utama Anda untuk Mendapatkan Info Detil dan Jadwal Workshop Developer Properti

Lihat artikel lainnya:
Sebelum mengakuisisi lahan untuk dijadikan proyek properti anda harus memastikan...
Setelah penjualan terjadi atau setelah ditandatanganinya AJB/akad kredit, maka...
Banyak orang berpendapat bahwa berbisnis property sudah dipastikan pelakunya akan...
Kerjasama developer dengan bank hampir tidak bisa dilepaskan, terlebih bagi developer...
  Perlu pemahaman yang benar terhadap kalimat di atas, karena bagaimanapun...
Cara PT Mengakuisisi Tanah Berstatus SHM Apabila PT akan mengakuisisi tanah berupa...

Article Tags:

Apa Saja Tugas Bagian Legal di Sebuah Proyek Properti?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *