Berbisnis kavling tanah merupakan salah satu pilihan bisnis di bidang properti, selain menjadi developer, broker, kontraktor dan investor.

Dari segi pelaksanaan dan biaya yang dibutuhkan menjual property dalam bentuk kavling lebih simple dibandingkan dengan menjual properti dalam bentuk produk jadi seperti rumah, apartemen, office building dan jenis property lainnya.

Modalnya lebih kecil dibandingkan membangun perumahan

Biaya yang dibutuhkanpun terbilang lebih sedikit karena hanya butuh beli tanah dan beberapa urusan legalitas dan perijinan. Bisnis kavling tanah bisa menjadi pilihan jika anda tidak memiliki modal yang cukup dan tidak ingin dipusingin oleh ribetnya pelaksanaan proyek.

Satu lagi, waktu pelaksanaan proyek juga tidak terlalu panjang jika dibandingkan dengan menjual produk properti dengan luasan area yang sama.

Dari sisi pelaksanaan proyek, berbisnis kavling tanah lebih mudah karena tidak perlu ada pembangunan unit fisik proyek, paling banter hanya membutuhkan waktu dan tenaga untuk pembersihan dan pematangan lahan. Tahapan selanjutnya sudah bisa masuk ke penjualan unit-unit yang berupa tanah kosong.

Legalitas tetap musti lengkap

Tetapi walaupun produk yang dijual masih dalam bentuk tanah kosong alias kavelingan, aspek legalitas tidak boleh dinafikan apalagi tanahnya belum berserftifikat.

Tanah-tanah yang belum bersertifikat merupakan tanah yang belum didaftarkan ke Negara melalui Kantor Pertanahan setempat.

Seorang pemain kavling harus membekali diri dengan pengetahuan tentang pernik-pernik legalitas tanah dan cara pengurusan sertifikatnya.

Untuk lokasi lahan yang akan dijadikan proyek kavelingan berada di lokasi yang agak jauh dari keramaian biasanya dimiliki oleh masyarakat setempat dalam luasan yang berbeda-beda.

Dengan kondisi ini proses akuisisi lahan berhubungan dengan banyak orang, dimana di dunia property proses akuisisi lahan ini lebih dikenal sebagai Pembebasan Lahan.

Legalitas yang diperlukan untuk berbisnis kavling

Walaupun bisnis kavling lebih sederhana, pelakunya tetap harus memperhatikan aspek legalitas. Lokasi yang dijadikan proyek kavling harus sudah dipastikan bisa dibangun sesuai peruntukan.

Jika kavling dijual untuk perumahan maka lokasi memang benar untuk pemukiman. Peruntukan lahan sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah bersangkutan.

Perijinan yang dibutuhkan untuk penjualan kavling sekurangnya dalam bentuk siteplan karena dengan keluarnya ijin siteplan berarti peruntukan lokasi sesuai dengan semestinya.

Pembagian kavling komersil dan fasilitas umum dan fasilitas sosial sudah tercantum dalam siteplan.

Selain itu kavling yang dijual harus sudah bersertifikat per-kavling supaya lebih mudah dalam menjual. Calon konsumen lebih senang membeli tanah yang sudah bersertifikat karena kepemilikan mereka atas tanah kaveling tersebut lebih terjamin.

Sertifikasi dibutuhkan jika tanah belum bersertifikat atau masih dalam bentuk girik, petok D, kekitir, eigendom verponding atau alas hak berupa apapun yang belum sertifikat. Dimana masing-masing daerah memiliki nama yang berbeda.

Tahap-tahap dalam memulai bisnis kavling tanah

Ada beberapa tahapan yang harus dilalui jika ingin berbisnis sebagai penjual kavling tanah.

Semakin luas lokasi proyek tahapan-tahapannya juga semakin kompleks, begitu juga bentuk dan kondisi fisik tanah juga menentukan tahapan yang harus dijalani.

Jika kondisi fisik tanah masih belum berupa Kavling Siap Bangun, maka diperlukan pekerjaan pendahuluan, seperti land clearing, cut and fill bahkan pengurugan.

Tetapi untuk lokasi yang tidak begitu besar yang hanya terdiri dari beberapa kavling saja pengerjaannya sangat simple. Patok-patok tanahnya, langsung jual saja.

Tapi ingat, sertifikasi musti jelas supaya cepat laku dan pembeli terjamin haknya di kemudian hari. Apalagi lokasi terletak di tempat yang ramai, cepat terjual pastinya. Asal dijual dengan harga yang masuk akal tentu saja.

Berikut tahapan yang harus dilalui jika ingin menjadi pebisnis kavling

Pengecekan legalitas

Keabsahan lahan tetap harus diposisikan sebagai hal yang paling penting untuk pelaku bisnis property. Walaupun kita hanya membeli lahan untuk dijual lagi dalam bentuk kavling tanah kosong status hak tanah harus jelas.

Jika tanah sudah sertifikat, pengecekan legalitas tanah bisa dilakukan di kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) melalui Kantor Pertanahan setempat.

Tetapi jika tanah masih belum sertifikat, maka pengecekan legalitas tanah bisa dilakukan di Kantor Desa dan Kantor Kecamatan. Jikapun informasi tentang tanah yang dimaksud tidak lengkap di Kantor Desa dan Kantor Kecamatan Kita akan diarahkan untuk proses selanjutnya oleh pejabat di kantor tersebut.

Meng-akuisisi lahan

Mengakuisisi lahan merupakan proses awal yang harus dilalui. Biasanya berupa pembelian kepada penduduk dengan luasan berbeda-beda.

Sertifikasi dan perijinan

Tanah yang diakuisisi dalam bentuk luasan yang tidak teratur dan belum bersertifikat, harus diajukan dulu sertifikat ke instansi terkait. Pada awalnya sertifikat terbit berupa sertifikat induk untuk luasan seluruh kawasan kemudian diajukan pemecahan sesuai dengan siteplan yang diijinkan.

Land clearing, cut and fill dan pengurugan

Ada beberapa pilihan dalam menjalani bisnis kavling ini, bisa menjual Kavling Siap Bangun atau menjual kavling dalam bentuk apa adanya. Pilihan ini akan mempengaruhi harga jual produk kavling. Penjualan kavling dalam kondisi apa adanya sesuai dengan kondisi asli tanah seperti masih berupa tanah sawah, terdapat cekungan dan gundukan di beberapa bagian tanah, masih berupa rawa, semak liar atau hutan, harusnya dijual dengan harga yang lebih murah jika dibandingkan kavling yang dijual setelah dilakukan pematangan lahan dan land clearing.

Membangun Badan Jalan

Tahapan ini diperlukan jika kita memutuskan untuk membangun Kavling Siap Bangun.

Pembangunan badan jalan dilakukan sesuai dengan siteplan. Badan jalan dikerjakan sekurangnya dengan membuat timbunan dari tanah galian untuk drainase disampingnya.

Membangun Saluran Drainase

Pentingnya membangun drainase berguna untuk membentuk kavling dan antisipasi genangan di saat hujan turun. Saluran drainase yang sudah terbentuk memberikan efek bagus terhadap minat calon konsumen.

Membuat Gerbang Proyek

Pembuatan gerbang proyek diperlukan untuk memberikan kesan pertama yang menggoda kepada calon konsumen. Gerbang proyek yang bagus dan indah mempengaruhi minat beli mereka karena terdapat pesan visual di dalamnya.

Membangun Kantor pemasaran

Begitu juga halnya dengan membangun Kantor Pemasaran. Kantor Pemasaran dibangun di sekitar lokasi proyek untuk menyediakan informasi kepada calon pembeli secepatnya.

Konsumen bisa langsung berinteraksi dengan marketing proyek dan mendapatkan informasi yang mereka butuhkan secepatnya.

Langkah-langkah ini diperlukan jika kavling yang dijual berada dalam suatu kawasan yang luas. Untuk kavling sederhana di tengah kota tidak memerlukan langkah-langkah ribet ini. 😀

Masukkan Nama dan Email Utama Anda untuk Mendapatkan Info Detil dan Jadwal Workshop Developer Properti

Lihat artikel lainnya:
Ada beberapa pilihan properti yang bisa Anda jadikan sarana investasi yaitu tanah,...
Banyak pemilik tanah yang menawarkan tanahnya kepada developer dengan harga yang...
Setelah semua perijinan selesai dan proyek dinyatakan bisa dilaksanakan, maka pekerjaan...
Bisnis townhouse merupakan bisnis yang sangat menguntungkan, apalagi di kota metropolitan...
Pada prinsipnya pemasaran sudah bisa dimulai saat perijinan proyek (Ijin Mendirikan...
Banyak orang berpendapat bahwa berbisnis property sudah dipastikan pelakunya akan...

Article Tags:

Begini Cara Menjadi Pebisnis Kavling Tanah

One thought on “Begini Cara Menjadi Pebisnis Kavling Tanah

  • October 31, 2016 at 6:13 am
    Permalink

    mantab nih artikelnya menambah wawasan.
    Kini ada cara MUDAH punya TANAH.. Sisihkan 24rb/hari, Bisa dapat tanah 100 m2 lho..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *