Untuk menjadi marketing property yang sukses hanya diperlukan beberapa hal yang harus dilakukan, satu diantaranya adalah membuat program marketing yang tepat sasaran. Seorang marketing harus memahami cara memasarkan property kepada pangsa pasar yang dituju.

Jika ceruk yang dituju adalah masyarakat menengah ke bawah maka harus dipahami psikologis orang menengah ke bawah dalam membeli rumah.

Ketahui dorongan mereka dalam membeli rumah, ketahui juga cara fikir mereka membeli rumah dan yang paling penting adalah ketahui kemampuan mereka dalam menyediakan uang muka dan cicilan.

Karena pada umumnya masyarakat kalangan bawah membeli dengan cara dicicil, utamanya dengan memanfaatkan fasilitas kredit bank dalam bentuk Kredit Pemilikan Rumah (KPR).

Mereka umumnya adalah pembeli rumah pertama, bukan peruntukan investasi. Mereka amat sensitif terhadap harga dan tidak punya kemampuan menyediakan uang cash untuk membayar apa yang namanya down payment yang besar.

Pada umumnya masyarakat kalangan bawah ada yang sanggup membayar cicilan sesuai dengan produk yang mereka inginkan tetapi dalam hal menyediakan uang muka mereka kesulitan.

Marketing harus sanggup merancang program pemasaran yang jitu dan tepat sasaran untuk menjaring konsumen yang berpendapatan rendah.

Strategi pemasaran perumahan untuk masyarakat menengah ke atas

Lain lagi jika produk perumahan adalah untuk masyarakat menengah ke atas, psikologis mereka juga musti dipahami yang tentu saja berbeda cara fikir mereka dalam membeli rumah dengan masyarakat berpendapatan rendah. Masyarakat menengah ke atas umumnya tidak terlalu memikirkan tentang perbedaan harga.

Mereka akan menerima produk yang menurut mereka unggul tanpa memikirkan harga yang mereka bayar. Yang penting bagi mereka adalah rasa puas terhadap barang yang mereka beli, tetapi tentu saja masih dalam koridor masuk akal.

Satu lagi yang tidak boleh dilupakan dalam memasarkan property adalah pemasaran memerlukan biaya untuk menunjang program-program yang disusun. Bujet harus disesuaikan dengan pola marketing yang dijalankan dan target market yang dituju.

Marketing tools untuk pemasaran perumahan

 

Untuk masing-masing target market memerlukan media promosi dan marketing tools yang berbeda yang tentu saja juga berbeda bujet yang dibutuhkan.

Jika yang dituju masyarakat kalangan menengah ke bawah marketing tools-nya cukup dibuat secara sederhana, seperti brosur didisain dengan lembaran-lembaran kertas ukuran A4 atau sejenisnya. Dalam brosur tercantum segala informasi yang berkaitan dengan produk yang sedang dipasarkan. Informasi yang harus ada diantaranya adalah perspektif rumah, denah, spesifikasi bangunan dan price list dan syarat-syarat pembelian.

Tetapi jika pasar yang dituju adalah kalangan menengah ke atas disain brosur musti lebih attraktif, lebih elegan dan mengesankan bagi yang melihatnya. Kapan perlu dilengkapi dengan soft file dalam bentuk CD yang berisi segala sesuatu tentang produk dan program promosinya.

Sering kita mendapati disain brosur yang mirip buku yang dijilid sedemikian rupa, ukuran lebih besar, dengan kertas yang lebih bagus bahkan dilaminating segala. Disain menggunakan software disain yang menghasilkan gambar-gambar produk yang lebih bagus dari bentuk aslinya.

Inilah rahasia memasarkan produk perumahan kalangan menengah atas disamping program-program lain yang musti dikombinasikan.

Mudah kok mempelajarinya

 

Ingin belajar secara praktis? Datangi setiap acara pameran perumahan dan perhatikan bagaimana masing-masing tim pemasaran bekerja. Pelajari metode marketing mereka yang memasarkan produk kelas menengah ke bawah dan amati juga teknik pemasaran produk mereka yang memasarkan perumahan untuk kalangan atas.

Berlagaklah anda sebagai pembeli dan mereka akan melayani anda sebaik-baiknya, dapatkan dan pelajari marketing tools mereka. Jangan lupa pantaskan diri anda jika menuju stan perumahan mahal ya heheheā€¦

Get their contact number!

Dalam psikologi membeli rumah umumnya konsumen jarang membeli pada pandangan pertama karena mereka membutuhkan waktu untuk memikirkan apakah akan membeli atau tidak atau mempertimbangkan produk sejenis yang ditawarkan oleh developer lain.

Oleh karena itu untuk setiap konsumen yang sempat berinteraksi dengan marketing wajib hukumnya mendapatkan info kontak mereka. Sediakan buku khusus untuk mencatat informasi mereka. Dan dalam interval waktu tertentu musti dilakukan follow up. Jika tidak mereka akan melupakan produk anda dan memilih produk lain yang marketingnya pintar melakukan follow up.

Masukkan Nama dan Email Utama Anda untuk Mendapatkan Info Detil dan Jadwal Workshop Developer Properti

Lihat artikel lainnya:
Salah satu ciri dari seorang pekerja profesional adalah bekerja dengan konsep atau...
Sebelum mengupas lebih jauh tentang cara menjual kembali perumahan subsidi, terlebih...
Memasarkan suatu produk, apatah lagi produk perumahan memerlukan keahlian tersendiri,...
Banyak faktor yang mempengaruhi kesuksesan pemasaran suatu proyek properti, dimana...
Pada artikel sebelum ini saya pernah menulis tentang pentingnya belief dipunyai...
Kebutuhan terhadap properti atau papan, bersama sandang dan pangan termasuk kebutuhan...

Article Tags:

Begini Cara Merancang Pemasaran Perumahan yang Tepat Sasaran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *