property di bawah harga pasar

Seorang kawan saya dibuat pusing tujuh keliling oleh kliennya. Ceritanya begini, dia diserahi satu sertifikat tanah yang berlokasi di Jakarta Selatan untuk dibangun townhouse.

Luasnya tidak begitu besar sekitar 1200 meter-an tetapi dengan lokasi tanah yang berada di Jakarta sudah pasti harga jualnya sangat tinggi jika dibandingkan dengan harga tanah di luar Jakarta. Sekurangnya harganya 4 juta/m2, bisa dihitung harga totalnya.

Melihat fisik sertifikatnya kelihatan bahwa sertifikatnya adalah sertifikat asli karena kawan saya ini sudah tidak asing lagi dengan fisik sertifikat. Tetapi ketika dilakukan pengecekan sertifikat ke Kantor Pertanahan ketahuan bahwa sertifikat ini adalah sertifikat palsu.

Walhasil sertifikat dinyatakan bukan produk dari Badan Pertanahan Nasional (BPN). Serta merta teman saya menghubungi pemilik sertifikat untuk menyerahkan kembali sertifikat tersebut. Tapi apalacur si pemilik sertifikat tidak terima sertifikat tersebut dinyatakan palsu, dia malah menuntut teman saya dan melaporkannya ke Polisi dengan tuduhan pemalsuan.

Kenapa bisa terjadi?

Disinilah letak ke-alpaan teman saya karena dalam tanda terima sertifikat dibuat bahwa sertifikat yang diterima adalah sertifikat asli, dengan redaksional seperti ini:

‘Telah diterima 1 (satu) Asli sertifikat SHM No. 123/Jagakarsa atas nama Tn. John Smith’

Melihat redaksional tanda terimanya memang teman saya menerima asli sertifikat, jadi jika nanti setelah dicek ke Kantor BPN ternyata sertifikatnya palsu maka si pemilik bisa menuduh yang memalsukan sertifikat adalah teman saya… walah…walah… secara hukum logika ini benar dan teman saya berada pada posisi yang lemah karena bukti tanda terima memang jelas-jelas mengatakan bahwa teman saya menerima asli sertifikat bukan yang palsu.

Dan pemilik merasa benar karena memang dia menyerahkan sertifikat asli dan diterima oleh penerima dengan baik. Akhirnya kasus ini menggelinding ke ranah hukum. Ribet dahh..

Supaya tidak terjadi lagi

Kejadian ini bisa terjadi di masa yang akan datang kepada siapapun, oleh karenanya untuk mengantisipasi kejadian serupa terjadi lagi termasuk terhadap sidang pembaca, diwajibkan kita berhati-hati dalam membuat tanda terima.

Dalam kasus ini cukup dalam tanda terima dibuat ‘sertifikat’ saja, tanpa menyebut ‘Asli Sertifikat’ karena yang berhak menentukan sertifikat asli atau palsu adalah BPN.

Alasan ini disampaikan kepada orang yang ingin menyerahkan sertifikat, jika mereka menolak sebaiknya juga tolak sertifikatnya.

Dalam tanda terima cukup ditulis seperti ini:

‘Telah diterima 1 (satu) sertifikat SHM No. 123/Jagakarsa atas nama Tn. John Smith’

Berhati-hati lebih baik dari pada berkujut-kujut dengan masalah hukum di masa yang akan datang…

Masukkan Nama dan Email Utama Anda untuk Mendapatkan Info Detil dan Jadwal Workshop Developer Properti

Lihat artikel lainnya:
Negara mengatur kepemilikan tanah dengan status Sertifikat Hak Milik (SHM), dimana...
Kemungkinan adanya sertifikat ganda karena memang ada niat yang disengaja oleh...
  Jika kondisi makro ekonomi normal, kenaikan harga properti biasanya...
Warga Negara Asing (WNA) diperbolehkan memiliki property (dalam hal ini difokuskan...
Pada artikel kali ini saya akan ceritakan sebuah kisah sukses seorang developer...
Masih sering saya mendapati broker properti yang menjualkan tanah-tanah yang...

Article Tags:

Tanda Terima Sertifikat Membawa Petaka

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *