Pada artikel terdahulu sudah dibahas beberapa strategi untuk bernegosiasi dengan pemilik lahan. Strategi-tersebut sudah cukup untuk Anda berani bernegosiasi pembayaran tanah.

Akan lebih bagus lagi jika strategi tersebut dipadukan dengan beberapa strategi selanjutnya, yaitu dengan memanfaatkan kekuatan uang tunai, memberikan deadline waktu untuk menerima penawaran kita kepada pemilik lahan dan tidak ada salahnya Anda memperlihatkan bahwa Anda juga mendapatkan penawaran tanah dari pemilik tanah lain.

Manfaatkan Kekuatan Uang Tunai

Strategi negosiasi lainnya yang bisa Anda terapkan adalah dengan memanfaatkan uang tunai.

Pada saat negosiasi, uang tunai yang Anda persiapkan tidak perlu besar, dalam bentuk uang tanda jadipun cukup.

Misalnya Anda menegosiasikan tanah seluas 1 hektare dengan harga 300.000 rupiah permeter persegi, dengan demikian harga total tanahnya adalah 3.000.000.000 rupiah.

Setelah negosiasi berjalan dan kesepakatan hampir tercapai, saat itu juga Anda tawarkan untuk pembayaran uang tanda jadi 10 juta rupiah.

Langsung letakkan uangnya di atas meja disertai dengan kuitansi. Percaya atau tidak strategi ini sering lebih berhasil ketimbang Anda menjanjikan uang tanda jadi 30.000.000 rupiah—misalnya—tapi Anda berjanji membayarnya 2 minggu lagi.

Mereka menganggap bahwa tanpa uang tanda jadi belum ada ikatan resmi. Jadi mereka masih terbuka untuk bernegosiasi dengan orang lain.

Berikan Deadline Waktu untuk Menerima Penawaran Anda

Setelah negosiasi dan Anda telah mengajukan penawaran terakhir, jangan lupa Anda memberikan batasan waktu berlakunya penawaran tersebut. Misalnya ketika akan berpisah, Anda mengatakan seperti ini:

“Baik Pak itu penawaran terbaik dari kami, selanjutnya kami tunggu konfirmasi kesediaan Bapak sampai nanti sore jam 6.00 ya, nanti telepon saja.”

Bisa juga Anda tambahkan kalimat penekan, “Jika tidak ada respons dari Bapak, setelah jam 6.00 penawaran kami tidak berlaku lagi.”

“Baik Pak kami tunggu jawaban Bapak sampai nanti sore ya, jika tidak ada konfirmasi dari Bapak kami anggap Bapak tidak bersedia, kami akan proses penawaran lain.”

Setelah berpisah, pemilik lahan akan berfikir keras apakah akan menerima atau menolak penawaran Anda. Jika dia merasa penawaran Anda bagus bisa dipastikan dia akan menelepon Anda sesuai dengan batasan waktu.

Untuk mempraktekkan strategi ini hindari memberikan waktu jeda yang terlalu lama kepada pemilik lahan untuk mengambil keputusan karena waktu jeda yang panjang bisa membuat mereka berubah fikiran dan negosiasi menjadi batal.  

Perlihatkan Bahwa Anda Mendapatkan Penawaran Juga dari Pemilik Tanah Lain

Kadang ini perlu Anda lakukan supaya pemilik lahan merasa ada dorongan untuk mengambil keputusan secepatnya yaitu karena Anda juga mendapatkan penawaran lain.

Strategi yang bisa Anda lakukan adalah dengan menelepon pemilik tanah lain yang juga menawarkan tanah kepada Anda saat itu juga.

Sedapat mungkin pembicaraan Anda arahkan untuk menyetujui penawaran dari pemilik lahan lain tersebut jika negosiasi Anda saat ini tidak berhasil mencapai kata sepakat.

Kapan perlu keraskan speaker handphone Anda supaya pemilik lahan juga mendengar pembicaraan Anda.

Dengan mendengar pembicaraan Anda pemilik lahan merasa bahwa Anda benar-benar banyak menerima penawaran lahan.

Sehingga dia beranggapan bahwa Anda dalam posisi memilih lahan mana yang akan ditindaklanjuti.

Mereka akan berfikir bahwa bukan Andalah yang membutuhkan tanah miliknya, tapi dialah yang membutuhkan Anda untuk mengelola tanah miliknya.

 

Lihat artikel lainnya:
Kemampuan negosiasi dengan pemilik tanah menjadi hal yang krusial jika Anda akan...
Sebelum memulai negosiasi dengan pemilik lahan anda harus menetapkan target yang...
Negosiasi adalah usaha untuk mencapai kesepakatan dengan lawan negosiasi sehingga...
Ketidakpunyaan modal merupakan penghalang utama orang untuk menjadi developer...
Untuk menjadi developer properti anda harus kreatif, baik dalam proses mencari...
Berbeda dengan praktek kerjasama lahan dengan pola bagi hasil atau pembayaran...
Tips Jitu Menegosiasikan Cara Pembayaran Tanah

2 thoughts on “Tips Jitu Menegosiasikan Cara Pembayaran Tanah

  • April 5, 2017 at 3:07 am
    Permalink

    maaf bos saya ada lhan.gudang jg ada yg kami perlukan dan minta bantuanya tlng klw ada bos pembeli tanah supaya bisa dan mau membayar tanah yg kami ajukan.kami tdk pnya bos pembeli tamah.tdk semudah teori bos kami mempraktekanya.kami yg dibawah sngt susah

    Reply
    • April 5, 2017 at 3:16 am
      Permalink

      Kalau mau jadi broker properti belajar dulu menjualkan yang kecil-kecil, misalnya menjualkan rumah yang harganya 100 juta-an. Rumah seharga itu pasarnya besar sekali. Lumayan dapat fee sejuta dua juta, disyukuri.
      Jangan maunya langsung dapat uang banyak, dapat fee besar, tapi mimpi-mimpi terus.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *