Kredit Pemilikan Rumah Metode Syariah (KPR Syariah) akhir-akhir ini makin marak. Terlebih lagi diusung dan diwacanakan menjadi metode alternatif pembelian properti. KPR Bank yang mengenakan bunga, dianggap praktek ribawi dan mencekik oleh pengusung metode KPR syariah.

Yang dimaksudkan KPR Syariah adalah pembelian rumah dengan cara mengangsur dalam jangka waktu tertentu tanpa dikenai biaya, bunga dan denda atas keterlambatan pembayaran. Bila di KPR Bank, pemberi pinjaman adalah bank, sedangkan KPR Syariah, pemberi “pinjaman” adalah penjual itu sendiri.

Hal ini dikarenakan belum ada lembaga keuangan yang mau membiayai pembelian rumah tanpa biaya, bunga dan denda.

Sebelumnya ada pola pembayaran pembelian rumah yang juga langsung dengan penjual atau developer. Dulu sering disebut “cicilan tanpa bunga”, “cash bertahap 24 kali”, dan lain sebagainya.

Hanya saja jangka waktunya relatif pendek dan masih dikenai denda bila terlambat membayar, bahkan pembatalan sepihak bila mengalami keterlambatan dalam jangka waktu tertentu. Praktik ini masih mengandung unsur ribawi meskipun tidak dilakukan oleh perbankan.

Yang menjadi ciri KPR Syariah adalah perbedaan harga jual untuk jangka waktu pembeli yang berbeda. Misalkan harga cash 100 juta. Harga 5 tahun 150 juta. Harga 10 tahun 200 juta. Hal ini dianggap boleh karena mata uang rupiah mengalami penurunan nilai dan dengan memastikan harga di awal maka kepastian angsuran menjadi lebih jelas.

Keunggulan metode KPR Syariah antara lain:

  • Tidak ada biaya administrasi KPR yang kurang lebih bila di perbankan mencapai 7% dari nilai KPR. Sehingga KPR Syariah menjadi lebih murah.
  • Tidak dikenai bunga atas “pinjaman” sehingga ada kepastian angsuran setiap bulannya.
  • Tidak dikenai denda bila terlambat melakukan pembayaran angsuran rumah.
  • Proses persetujuan lebih mudah atau tidak seketat bila dibandingkan dengan proses perbankan

Penyedia layangan KPR Syariah memang masih belum semarak penyedia layanan KPR Bank, namun metode ini jelas memberikan alternatif bagi calon investor properti.

Sumber: YukBisnisProperti.org

Share Button
Lihat artikel lainnya:
Banyak kesalahan yang dilakukan masyarakat dalam pengajuan KPR (Kredit Pemilikan...
Karena Properti Bisa Dijadikan Agunan Perbankan Bank sangat menyukai agunan...
Bank Indonesia akan memperketat peraturan KPR Inden. Dimana rumah jadi dulu baru...
Booming properti syari'ah menunjukkan kesadaran masyarakat terhadap agamanya...
Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) adalah perikatan yang terjadi antara seseorang...
Pengembangan proyek properti secara syariah saat ini makin diminati, baik oleh...

Article Tags:

Maraknya KPR Syariah, Alternatif Investasi Properti Yang Menarik

Dapatkan Update Terbaru Tentang Properti

Masukkan nama dan email anda di form di bawah ini, kami akan kirimkan update di inbox anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *