Menjadi seorang brokerpreneur atau yang lazim dikenal sebagai calo membutuhkan keahlian dan daya juang dengan persistence supaya sukses, tidak terkecuali calo di bidang properti.

Menilik nama atau sebutan, calo yang lebih professional menamakan diri mereka sebagai mediator, calo property yang yang lebih professional lagi menamakan diri mereka property agent atau agen properti dan mereka yang sangat professional dinamakan professional property agent atau professional broker. Lebih kerenlah dibanding calo. Hehehe..

Tapi pada hakikatnya mereka semua adalah calo atau perantara dimana fungsi mereka adalah menghubungkan antara pemilik barang dengan pembeli, atas jasanya mereka akan mendapatkan fee atau komisi jika terjadi transaksi.

Besarnya komisi ini tergantung kesepakatan dengan pemilik barang karena pada umumnya komisi adalah kewajiban penjual bukan pembeli. Adakalanya pembeli juga berkomitmen memberikan komisi bagi agent tapi itu tidak mengikat dan berdasarkan kesepakatan.

Pentingnya product knowledge

Menjadi broker di bidang property membutuhkan pengetahuan tentang product knowledge, tidak hanya sekedar memberikan informasi sepintas lalu kepada buyer. Baik product knowledge tentang kondisi fisik property dan lebih penting lagi product knowledge tentang legalitasnya.

Karena apabila legalitas property bermasalah maka akan membutuhkan waktu, tenaga dan biaya yang tidak sedikit untuk menyelesaikannya.

Bagi saya jika seorang membeli properti yang bermasalah secara legalitas, apalagi sudah berperkara di pengadilan, maka menang atau kalah pihak yang bersengketa tetap berada pada posisi kalah, sekurangnya kalah secara waktu karena selama berperkara property tersebut tidak bisa dijadikan proyek atau tetap dalam status quo.

Jadi hindari menjualkan properti yang sedang bermasalah, kalau tidak ingin dikata-katain oleh buyer anda. Selain itu besar kemungkinan juga anda akan dijadikan bagian dalam sengketa tersebut, sekurang-kurangnya anda akan diminta keterangan sebagai saksi.

Product knowledge fisik properti dan legalitas

Product knowledge fisik berhubungan dengan kondisi fisik properti, luas, panjang kali lebar, kondisi bangunan, kondisi tanah, fasilitas di sekitar lokasi seperti sekolah, pasar, tempat ibadah dan lain-lain. Informasi ini wajib dikuasai oleh seorang agent.

Halnya product knowledge legalitas berhubungan dengan sertifikasi, Ijin Mendirikan Bangunan, Pajak Bumi dan Bangunan, peruntukan lokasi dari Dinas Tata Ruang setempat dan lain-lain.

Apabila anda menjadi broker hanya mengandalkan informasi yang didapatkan dari internet, pesan Blacberry Broadcast Message tanpa menverifikasi kebenaran informasi tersebut maka anda hanya buang-buang waktu menjadi broker. Prinsipnya sangat sederhana, kuasai product knowledge-nya!

Ya, memang terdapat kesulitan tersendiri untuk mendapatkan informasi lengkap tentang property yang dijual dan mendapatkan copy legalitas-nya, apalagi property tersebut bersifat open listing yang siapapun bisa menjualkan dan pemilik tidak terlalu membutuhkan uang.

Tapi itulah tantangan anda sebagai broker professional. Product knowledge juga yang menjadi pembeda antara professional broker dengan broker abal-abal atau broker kambuhan.

Broker abal-abal?

Berita buruknya adalah broker abal-abal ini banyak sekali bertebaran di muka bumi ini. Bermodalkan gadget yang bisa mengirim BBM mereka menjualkan property tanpa verifikasi terlebih dahulu.

Broker abal-abal ini pada umumnya hanya menjadikan brokerage sebagai bisnis sampingan, artinya tidak sukses menjual dalam waktu 10 tahunpun bagi mereka tidak apa-apa karena mereka memiliki stream income dari sektor lain.

Beda dengan professional broker yang menempatkan brokerage menjadi bisnis inti sebagai ladang mencari nafkah. Mereka akan menjaga reputasi dengan hanya menjualkan property yang telah verified secara fisik dan legal.

Mereka sangat menjaga kepentingan penjual ataupun pembeli jangan sampai salah satu pihak dirugikan.

Manjadi broker tidak butuh modal besar

Berita baiknya adalah untuk menjadi broker properti tidak memerlukan modal besar. Kita hanya perlu memiliki sarana komunikasi dan sedikit pengetahuan tentang menjual barang secara online. Karena sekarang ini pembeli lebih cenderung mencari sesuatu lewat internet.

Sarana komunikasi atau hand phone tidak perlu yang canggih atau keluaran terbaru asalkan bisa menelepon, menerima panggilan atau berkirim sms cukuplah. Yang paling penting adalah HP anda ada pulsanya untuk menelepon prospek… hehehehe.

Skill ber-online ria juga sangat diperlukan untuk menjadi broker property karena saat ini memasarkan secara online menghasilkan respon yang lebih baik daripada tidak dipasarkan secara online. :D.

Tentu saja jika anda memiliki uang yang cukup bisa juga memasarkan secara offline, seperti iklan di koran, bikin sign board di pinggir jalan dan cara-cara kreatif lainnya.

Satu lagi keterampilan online yang harus anda miliki adalah memiliki akun email dan mampu berkirim email karena berkomunikasi dan mengirim data-data ke prospek untuk tahap awal lebih praktis dengan email.

Menjadi broker untuk menjadi Developer

Jika anda berminat menerjuni bisnis property sebagai developer, anda bisa memulainya dengan menjadi broker khusus tanah. Karena dengan menjadi broker khusus tanah maka anda akan berhubungan dengan banyak pemilik tanah.

Dengan mengenal mereka anda akan memiliki informasi yang lengkap dan terpercaya mengenai tanah dan pemiliknya, karena adakalanya pemilik tanah itu tidak terlalu membutuhkan uang pada saat menjual tanahnya atau mereka hanya butuh uang sedikit saja untuk keperluan sesaat.

Jika anda menemui keadaan seperti ini anda bisa menawarkan kerjasama bisnis yang saling menguntungkan kepada pemilik lahan. Tapi memang untuk mengajukan proposal bisnis ini anda harus menguasai seluk beluk bisnis property sebagai developer terlebih dahulu.

Bagaimana caranya?… ya explore terus artikel-artikel di asriman.com ini hehehe…

Share Button
Lihat artikel lainnya:
Untuk mengetahui dan merasakan keuntungan menggunakan jasa professional broker...
Bagi seorang investor properti memiliki banyak informasi tentang property yang...
Masih sering saya mendapati broker properti yang menjualkan tanah-tanah yang...
Berinvestasi di properti di Indonesia merupakan investasi yang sangat menguntungkan,...
Harga property memang cenderung naik tiap tahun, hal ini menyebabkan banyak orang...
Sebagai seorang professional broker, wajib hukumnya bagi anda memiliki banyak...
Brokerpreneur, Peluang Memasuki Bisnis Property dengan Tanpa Modal

Dapatkan Update Terbaru Tentang Properti

Masukkan nama dan email anda di form di bawah ini, kami akan kirimkan update di inbox anda.

8 thoughts on “Brokerpreneur, Peluang Memasuki Bisnis Property dengan Tanpa Modal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *