surat keterangan warisSurat Keterangan waris adalah surat yang menerangkan tentang siapa saja ahli waris dari seseorang yang sudah meninggal dunia. Surat Keterangan Waris ini ada yang dibuat secara bawah tangan dan ada juga yang dibuat di hadapan pejabat yang berwenang.

Dalam menentukan siapa saja ahli waris dari seorang Warga Negara Indonesia yang meninggal, negara kita menerapkan peraturan sebagai berikut:

  1. Untuk WNI pribumi, Surat Keterangan Waris dibuat dibawah tangan, ditandatangani oleh semua ahli waris, dengan disaksikan atau turut ditandatangani oleh 2 (dua) orang saksi dan diketahui dan dikuatkan oleh Lurah dan Camat. Sedangkan untuk pembuatan Surat Keterangan Waris yang didahului oleh sengketa para ahli waris maka pembuatan SKW oleh pengadilan agama dalam bentuk Fatwa Waris. Pembuatan Surat Keterangan Waris secara bawah tangan tidak memerlukan pengecekan wasiat terlebih dahulu dan dalam Surat Keterangan Waris tersebut juga tidak mencantumkan besarnya bagian dari masing-masing ahli waris terhadap harta warisan. Sedangkan di dalam fatwa waris dicantumkan bagian masing-masing ahli waris.
  2. Untuk WNI keturunan Tinghoa dan Eropa, pembuatan Surat Keteragan Warisnya dilakukan oleh notaris dengan didahului pengecekan wasiat ke Pusat Daftar Wasiat di Kemenkumham.
  3. Untuk WNI keturunan Timur Asing (Arab dan India), Surat Keterangan Waris untuk golongan ini dibuat di Balai Harta Peninggalan (BHP).

Jika Surat Keterangan Waris akan dibuat untuk perkawinan campur antar WNI

Jika pembuatan Surat Keterangan Waris untuk warga negara yang berasal dari perkawinan campuran antara ketiga golongan tersebut diatas maka pembuatan Surat Keterangan Waris menurut pihak yang meninggal.

Misalnya Surat Keterangan Waris yang akan dibuat adalah untuk pernikahan WNI pribumi dengan WNI keturunan Tionghoa.

Jika yang meninggal adalah WNI pribumi, maka Surat Keterangan Warisnya dibuat di bawah tangan saja seperti pembuatan SKW pada penduduk pribumi biasa walaupun ahli warisnya ada yang WNI keturunan Tionghoa.

Tetapi apabila yang meninggal adalah WNI keturunan Tionghoa maka pembuatan Surat Keterangan Warisnya adalah di hadapan notaris dengan didahului pengecekan wasiat.

 

Masukkan Nama dan Email Utama Anda untuk Mendapatkan Info Detil dan Jadwal Workshop Developer Properti

Share Button
Lihat artikel lainnya:
Menjual tanah warisan pada dasarnya sama saja prosesnya dengan proses jual beli...
Pendaftaran peralihan hak sertifikat atau yang lebih dikenal dengan istilah balik...
Sebagaimana perolehan hak berdasarkan jual beli, perolehan hak atas tanah dan...
Menurut Pasal 37 Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran...
Pada dasarnya apapun tindakan hukum yang akan dilakukan oleh pemilik terhadap...
Harga property memang cenderung naik tiap tahun, hal ini menyebabkan banyak orang...

Article Tags:

Surat Keterangan Waris untuk Beberapa Golongan Penduduk

9 thoughts on “Surat Keterangan Waris untuk Beberapa Golongan Penduduk

  • Pingback: Balik Nama Sertifikat tanpa Akta PPAT | www.asriman.com

  • April 14, 2016 at 12:46 pm
    Permalink

    mau nanya.
    ada rasa yg janggal dalam benak saya..
    gini orang tua saya mau jual tanah untuk dibagikan rata keanak anaknya..dan di sertifikat tanah atas nama bapak saya..
    dan bapak saya masih hidup sedangkan ibu sudah almarhum..
    yang saya tanyakan apakah benar kalau bapak saya mau jual tanah untuk dibagikan keanak anaknya perlu adanya surat ahli waris..waktu itu bapak belinya sama ibuk semasa perkawinannya dan bukan tanah warisan dari nenek atau kakek..
    apakah benar membutuhkan surat ahli waris..
    dan biayanya surat ahli waris di kelurahan sampai 2,5jt..
    mohon penjelasannya

    Reply
    • April 14, 2016 at 11:43 pm
      Permalink

      Betul. Atas kondisi tersebut diperlukan Surat Keterangan Waris. Karena harta gono gini merupakan hak suami dan istri, tidak berpengaruh apakah yang tertulis di sertifikat adalah suami atau istri.

      Reply
  • May 31, 2016 at 7:11 am
    Permalink

    Pak saya mau nanya, sy pernah di tawari tanah dengan tanah yang luas di jakarta, tetapi tanah ini dulu pernah di anggap bermasalah oleh kemenkumham. tetapi surat yang baru ditujukan bahwa ada hasil sidang terakhir dan di menangkan oleh ahli waris. pertanyaannya adalah. Bagaimana cara dia menjual tanah tersebut, sedangkan publik tahu tanah tersebut bermasalah,,,

    Reply
    • June 1, 2016 at 1:15 am
      Permalink

      Ngga usah diurusin tanah-tanah yang sedang atau sudah bersengketa. Panjang jalan yang harus dilalui. Lagian kalau tanah tersebut luas dan harga mahal ngga akan bisa masyarakat biasa yang mengurusnya. Sudah mainan tingkat tinggi. Kalau ada yang masih menjualkan kebanyakan broker abal-abal dan ngga jelas..

      Reply
  • August 2, 2016 at 4:04 pm
    Permalink

    Dulu ibu saya waktu menikah dg ayah saya berstatus janda tanpa anak, dan ibu saya sdh meninggal.
    Dalam mengurus SKW di ktr kecamatan kami diminta srt cerai ibu dg suami terdahulu, surat kematian orang tua ibu dan akte lahir ayah, padahal di kelurahan persyaratan tsb tdk diminta, mohon penjelasan dan saran, terima kasih.

    Reply
    • August 4, 2016 at 3:06 am
      Permalink

      Iya. Tentang persyaratan suatu pengurusan surat-surat tertentu memang berbada antara satu kantor dengan kantor lainnya. SKW ditandatangani oleh lurah dan diketahui oleh camat. Jika camat meminta surat-surat tersebut ya harus penuhi atau minta dispensasi karena kesulitan tertentu.

      Reply
  • March 12, 2017 at 9:09 pm
    Permalink

    YTH. Bapak
    di tempat

    Dengan hormat,
    Mhon maaf saya mau mengajukan pertanyaan,ibu saya membuat sertifikat tanah dari tahun 2002, tepatnya antara bulan juni-oktober.

    Bapak kepala desa/pak lurah/saksi ikut menanda tangani dan ada bukti stempel nya jg.

    Tanah berserta isinya peninggalan alm.ibu saya yang dia beli ,atas hasil penjualan harta dr alm orang tuanya.

    Pertanyanan saya ialah:

    1.Saya tidak sempat menanda tangani surat itu (tapi sudah tercantum nama saya) apa kah surat itu sah tanpa tanda tangan saya?

    2. Apa kah org tua laki2 bs merubah surat itu apa seijin saya?

    apa kira2 langkah yg hrus saya ambil. Mhon saran serta bantuan,kami hanya rakyat kecil ,trimakasih banyak.

    Salam Sofia

    Reply
    • March 14, 2017 at 7:27 am
      Permalink

      1. Boleh saja. Orang tua boleh memberikan sesuatu ke atas nama anak-anaknya. Bisa juga, dianggap adanya kuasa lisan. Sehingga sertifikat atas nama anak.
      2. Nama yang tertera di sertifikat tidak bisa diubah begitu saja tanpa ada proses pemindahan hak. Pemindahan hak itu seperti jual beli, hibah, dan lain-lain.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *